Tech Throwback: Alat realiti maya yang lalu

WARPORN Industries - World's End (Official Music Video) (Julai 2019).

$config[ads_text] not found
Anonim

Sekilas kembali pada percubaan VR yang gagal pada tahun 1990-an

Dengan peranti pengguna seperti Oculus Rift dan HTC Vive yang memukul adegan teknologi, realiti maya (VR) telah menjadi sesuatu yang menarik, tetapi alat dengar ini bukan yang pertama dari jenis mereka. Perjudian VR telah wujud selama beberapa dekad, tetapi ia tidak pernah berjaya, dan ini mungkin disebabkan oleh beberapa sebab. Mungkin ia disebabkan oleh tanda harga yang mencukupi atau pasaran yang hanya tidak bersedia untuk merangkul teknologi. Atau mungkin ia adalah kerana ia kelihatan tidak masuk akal (sementara itu juga menyeronokkan). Untuk memahami apa yang mungkin berbeza kali ini, adalah penting untuk mengintip ke dalam lelaran VR dari masa lalu. Berikut adalah empat sistem yang hebat pada masa mereka, termasuk yang baik, yang buruk, dan yang buruk.

Kebajikan

Imej melalui cheatsheet.com.

Kembali pada awal tahun 1990-an, Virtuality Group mencipta satu set sistem VR yang termasuk sistem arena berdiri dan kokpit kenderaan macam-macam. Kedua-dua alat dengar diperlukan dengan skrin terbina dalam untuk memainkan gamer ke posisi watak-watak yang mereka mainkan dalam permainan. Kerana petualangan pertama pemain berbilang pemainnya berjudul Dactyl Nightmare, yang membolehkan para pemain berlari menembak di antara satu sama lain sebagai pterodactyl menyerang mereka, bersama dengan beberapa permainan lain, Virtuality membuat kehadiran yang menyenangkan dan tidak dapat dilupakan di dalam arked.

Tetapi ia mempunyai satu kejatuhan: tag harga berat, yang dalam puluhan ribu dolar. Ini terlalu mahal untuk pengguna biasa, dan ini yang menjadikan Virtuality menjadi cukup arus perdana untuk menjadikannya revolusi seterusnya dalam teknologi.

Boy Maya

Imej melalui ubergizmo.com.

Pada Pameran Pengguna Elektronik 1995, Nintendo memperkenalkan peranti yang dipanggil VR-32, dengan mendakwa ia membenarkan pemain untuk dimasuki dalam permainan yang mereka mainkan. Ia kemudiannya dikenali sebagai Boy Maya, peranti rumah pertama VR untuk permainan.

Secara rasmi dikeluarkan di kedua-dua pasar Jepun dan Amerika pada musim panas '95, Boy Maya datang dengan satu permainan, Tenis Mario, yang akan memberi pengguna rasa pertama teknologi VR di rumah. Tetapi walaupun disokong oleh salah satu syarikat permainan terbesar pada masa itu, ia tidak berjaya.

Walaupun ia dilengkapi dengan 3D stereoskopik, Boy Maya tidak begitu berwarna-warni, dan ia tidak mempunyai grafik berkualiti tinggi. Tidak ada kepala atau penjejakan tangan, menjadikannya lebih banyak pengalaman menonton 3D yang rigged untuk kelihatan seperti VR.

iClasses

Imej melalui rtftechnologies.org.

Apple bukan orang pertama yang memperkenalkan produk "i". Kembali pada tahun '90an, Virtual I / O mencipta alat dengar yang dipanggil iGlasses, dan ia mampu 3D stereoskopik dengan warna dan penjejakan kepala. Visual-visual ini bergerak apabila pemain memalingkan kepala mereka, dan harga di bawah $ 1, 000.

Jadi mengapa iGlasses gagal? Kerana cerita itu biasanya pergi dengan VR, tidak ada yang benar-benar memacu pasaran untuknya. Di samping itu, nama peranti adalah idea yang baik.

VFX-1

Imej melalui virtual-reality-shop.co.uk.

Ia adalah pertengahan tahun 90-an ketika Forte Technologies melancarkan VFX-1, dan ia terbukti sebagai alat VR yang sangat berkuasa untuk waktunya. Ia dilengkapi dengan putaran stereoskopik 3D, pelbagai paksi untuk penjejakan kepala dan tangan, dan keupayaan untuk bermain permainan yang tidak disokong oleh sistem.

Ditandakan pada $ 600, ia agak pricy, tetapi ia adalah teknologi canggih berbanding dengan alat dengar yang lain di pasaran. Tetapi, seperti sistem lain pada masa itu, dunia hanya tidak bersedia untuk kebangkitan VR.