Kecelakaan Uber AV menyoroti jangkaan berlainan untuk AI

3000+ Common English Words with Pronunciation (Julai 2019).

$config[ads_text] not found
Anonim

Kemalangan maut di mana kenderaan autonomi Uber dalam mod automatik melanda dan membunuh pejalan kaki menunjukkan bahawa jangkaan AI dilambung

Oleh Richard Quinnell, editor-in-chief

Beberapa hari lalu, kebimbangan yang paling teruk tentang teknologi kenderaan autonomi (AV) telah direalisasikan. Seorang AV yang Uber sedang menguji di jalan-jalan Tempe, Arizona, melanda dan membunuh pejalan kaki. Kemalangan itu masih disiasat, jadi terlalu awal untuk memberitahu apa yang sebenarnya berlaku dan mengapa tidak AI mahupun pemandu keselamatan sandaran manusia menghalang perlanggaran tersebut. Tetapi satu perkara yang jelas: Harapan untuk apa yang boleh dan harus dilakukan AI adalah seluruh peta.

Premis di belakang penyelidikan AV ialah dengan memandu kenderaan AI, kadar kemalangan akan menurun secara dramatik, menyelamatkan nyawa, dan teknologi telah berkembang sehingga titik ujian medan hidup adalah sesuai. Pembangkang tidak sanggup bertolak ansur dengan AVs di jalan-jalan awam sehingga ujian yang menyeluruh telah menunjukkan di luar keraguan bahawa AI akan mengendalikan semua situasi yang mungkin jauh lebih baik daripada pemandu manusia terbaik (dan, walaupun begitu, mungkin masih tidak mempercayai mereka terhadap manusia). Kemalangan ini muncul untuk menunjukkan keraguan pada satu sudut pandangan sambil menguatkan yang lain dan pastinya telah mendorong perdebatan.

Uber telah, dengan betul, menggantung semua ujian lapangan AVnya untuk sekarang. Namun begitu penyiasatan selesai, dan pemahaman penuh tentang apa yang terjadi dan mengapa dicapai, apakah langkah seterusnya? Akankah Uber dan orang lain meneruskan ujian lapangan seperti dahulu? Adakah penggubal undang-undang dan orang ramai mahu sekatan dan peraturan tambahan untuk dilaksanakan untuk meningkatkan keselamatan awam dan memerlukan ujian luar jalan sebelum membenarkan ujian lapangan lanjut mengenai jalan awam? Atau adakah seluruh konsep AVs hanya akan ditangguhkan?

Ini adalah soalan yang sukar untuk dijawab, dan jawapan akan bergantung pada sebahagiannya pada keputusan siasatan. Adakah terdapat kecacatan dalam sistem AI yang menyebabkan ia gagal melihat bahaya yang pernah dilihat oleh manusia, atau adakah sesuatu yang tidak dapat dicegah pemandu yang terbaik? Sekiranya ia dicegah oleh manusia, mengapa pemandu keselamatan manusia tidak melakukannya?

Sekiranya AI gagal, maka sekurang-kurangnya, ujian medan AV harus dihentikan sehingga AI dan / atau penambahbaikan sensor untuk menangani keadaan ini dan yang serupa telah dibuat dan diuji dengan teliti dalam keadaan di mana orang ramai tidak berisiko sebelum mempertimbangkan kembali untuk ujian lapangan awam. Dan jika pengendali manusia boleh tetapi tidak menghalang kemalangan, maka pendekatan keseluruhan untuk menguji dengan sandaran manusia perlu dipertimbangkan semula.

Tetapi bagaimana jika siasatan menyimpulkan bahawa walaupun pemandu manusia yang baik dalam kenderaan konvensional tidak dapat mengelakkan kemalangan itu? Bagaimanakah kita membuat keputusan untuk teruskan dengan ujian lapangan awam? Adakah terdapat tahap risiko yang boleh diterima bahawa lebih banyak kemalangan seperti itu boleh berlaku?

Uber mempunyai 24, 000 kereta memandu sendiri XC90 dari Volvo mengikut pesanan. Sumber imej: Uber.

Sebelum masyarakat dapat menangani soalan-soalan tersebut dengan berkesan, ia perlu menangani perbezaan dalam bagaimana AVs dilihat. Perkara pertama yang menyedari adalah risiko yang sedia ada dengan memandu manusia tidak penting. Menurut statistik yang dikeluarkan oleh Majlis Keselamatan Negara, terdapat lebih daripada 40, 000 kematian kenderaan di Amerika Syarikat pada 2017 dan 4.57 juta cedera yang cukup serius untuk dimasukkan ke hospital. Ini adalah nombor-nombor yang penyokong mengharapkan AVs untuk mengurangkan secara mendadak.

Perkara seterusnya untuk dipertimbangkan ialah apa-apa yang dibuat oleh manusia (termasuk manusia lain) adalah sempurna. Mereka yang ingin menghalang pengujian AV awam sehingga terbukti sempurna adalah pada dasarnya mengatakan "tidak pernah" kepada keseluruhan idea kenderaan yang ditembak mesin. Begitu juga, orang-orang yang berfikir bahawa AVs akan satu hari menghapuskan semua kemalangan yang tidak baik. AV sempurna, tanpa kebolehan tidak akan wujud.

Sebaliknya, satu kelebihan bahawa mesin mempunyai lebih dari manusia adalah mereka semua boleh dibuat untuk bertindak dengan cara yang sama dalam keadaan yang sama. Tidak ada ego, kemarahan jalan raya, keletihan, gangguan, sakit, ketidakpedulian, tergesa-gesa, panik, atau kurang pengalaman untuk bertanding. Lagipun, apabila berlaku kemalangan, ada peluang untuk belajar dari mereka bagaimana untuk memperbaiki operasi semua AV, melaksanakan peningkatan itu, dan meningkatkan rangsangan secara kekal terhadap prestasi mereka.

Perkara ketiga untuk difahami adalah, pada satu ketika, ujian medan awam mesti berlaku sebelum AV boleh diisytiharkan boleh diterima. Ia tidak mungkin untuk menjangka semua keadaan yang akan timbul semasa operasi AV. Kita boleh meramalkan, meniru, dan menguji banyak orang, mungkin senario yang paling mungkin, tetapi tidak semua. Selain itu, walaupun untuk senario yang boleh kita ramalkan, ujian yang dijalankan di bawah keadaan terkawal bukanlah ramalan sempurna hasil medan. Pepatah tentera lama bahawa pelan pertempuran tidak pernah bertahan dengan kenalan pertama dengan musuh juga berlaku untuk pengujian sistem. Persekitaran medan selalu messier daripada makmal.

Oleh itu, jika ujian lapangan merupakan langkah yang perlu dan, apabila diambil, pasti akhirnya akan mengakibatkan kegagalan (dan mungkin kematian lain), maka bagaimana kita menentukan masa dan bagaimana untuk meneruskan dari sini? Apakah tahap risiko yang boleh diterima apabila kehidupan manusia rawak mungkin dipertaruhkan, dan siapa yang membuat keputusan itu? Seperti yang ditanya oleh EE Times, Adakah Kematian Robocar Harga Kemajuan? Sebagai alternatif, adakah kita bersedia meninggalkan AV dan teruskan dengan tahap kematian pemandu manusia semasa? Ini adalah soalan yang perlu kita jawab secara kolektif.

Undian saya adalah untuk proses pelbagai fasa ke hadapan. Belajar sejauh mungkin tentang kemalangan ini dan laksanakan cara untuk mengurangkan atau menghapuskan pengulangan. Ujian AV secara meluas, terus belajar dan meningkatkan operasi mereka. Ujian pertama dalam persekitaran terkawal sebahagiannya seperti suasana bandar dimana hanya AV yang sedang berjalan dan pejalan kaki menyedari dan menerima risiko berinteraksi dengan mereka. Menunjukkan bahawa AVs mengatasi pemandu manusia dengan beberapa batu yang didorong setiap kecelakaan dalam setiap senario sebelum mengembangkan ujian lapangan ke keadaan yang lebih terbuka.

Secara peribadi, saya menanti-nantikan hari-hari AV yang luas mendominasi atau secara eksklusif memungut jalan raya. Saya telah melihat terlalu ramai pemandu yang tidak mahir, tidak menyedari, terjejas, tidak bertanggungjawab, berlebihan, kecanduan risiko, atau ego- atau kemarahan kerana berharap kita boleh mengurangkan kadar kematian yang menyebabkan pemandu manusia. Saya mempunyai harapan yang lebih tinggi untuk era kenderaan autonomi.

Apa pandangan awak?

Oleh Richard Quinnell